Tips Merencanakan Keuangan Setelah Jalani Pernikahan…

Pernikahan… penggabungan dua hati, dua jiwa, dan…dua perencanaan keuangan, rekening bank misalnya. Banyak hal yang berubah ketika seseorang menjalani pernikahan, termasuk soal keuangan.

Tentu saja, percakapan tentang menggabungkan keuangan setelah menikah tidak seromantis pembicaraan bulan madu, tetapi itu lebih penting, dan pantas mendapatkan tempat teratas dalam daftar perencanaan pernikahan Anda.

Ketika hubungan pernikahan Anda berkembang dan menjadi lebih dan lebih dewasa, itu akan menjadi semakin banyak tantangan untuk mengelola keuangan.

Dalam praktiknya, bersama pasangan, Anda akan dihadapkan dengan biaya hidup bersama, beda dengan saat masih sendiri, misalnya berencana membeli rumah, biaya listrik dan air, biaya terkait si buah hati, dan sebagainya.

Akan tetapi, itu semua bisa dihadapi jika Anda memiliki pengelolaan yang bijak tentang keuangan, bersama pasangan tentunya. Memprioritaskan hal-hal yang penting, saling terbuka dan bertanggung jawab terkait keuangan bisa menjadi pilihan bijak.

Mengenai hal itu, berikut ini adalah beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk merencanakan pengelolaan keuangan setelah menikah:

1. Mulai percakapan sedari dini

Semakin nyaman Anda berbicara tentang sesuatu yang bersifat pribadi seperti uang dengan pasangan Anda, semakin mudah untuk membuat keputusan penting tentang menggabungkan keuangan setelah menikah ketika saatnya tiba.

Jadi, bukalah “buku terbuka” tentang keuangan Anda dan dorong pasangan untuk melakukan hal yang sama.

Bicarakan soal pendapatan masing-masing terkait penghasilan, pengeluaran pribadi, tabungan, dan target atau sasaran yang dicapai bersama.

2. Pilih sebuah rencana

Apakah Anda siap untuk menggabungkan keuangan Anda? Atau apakah Anda berpikir Anda untuk tetap memisahkannya, bahkan setelah pernikahan?

Apa pun yang ingin Anda lakukan, putuskan bersama. Anda bisa menggabungkan keuangan setelah menikah dan menempatkan kedua penghasilan Anda ke dalam akun bersama dan sama-sama memiliki aksesnya.

Atau, masih tetap terpisah dan temukan solusi di suatu tempat “di tengah”. Bicarakan tentang tujuan Anda bersama dan pilih rencana yang akan membantu Anda untuk sampai di sana.

3. Bawa rencana Anda ke kehidupan

 

Segera setelah Anda memutuskan apa yang harus dilakukan, jangan malas mewujudkannya.

Semakin lama Anda berlama-lama, semakin lama Anda berdua menunda mencapai tujuan keuangan Anda bersama, apakah berencana mengambil libura, membeli mesin cuci yang baru, atau menabung untuk masa depan.

4. Biarkan rencana Anda berkembang dengan kehidupan Anda

Rencana yang Anda buat untuk menggabungkan keuangan Anda setelah menikah di usia 20-an mungkin tidak akan sesuai ketika Anda berusia awal 40-an dengan anak-anak.

Rencana Anda harus scalable ketika kehidupan Anda “bergeser”, gaji bertambah (dan kadang menyusut), orang-orang kembali ke sekolah, bayi lahir, pembelian besar dilakukan, semua peristiwa ini dapat mengubah kontribusi pribadi Anda, target tabungan Anda, dan sebagainya.

Di atas segalanya, perkawinan adalah tentang kemitraan dan dukungan, bukan tentang terus mempertahankannya 50-50. Jadi, Anda harus membuat rencana Anda fleksibel terhadap perubahan dari waktu ke waktu.

Tentu saja, cara terbaik untuk siap menghadapi perubahan-perubahan ini adalah memiliki tabungan, dan cara terbaik untuk memiliki tabungan adalah dengan menyumbang sedikit lebih banyak ke akun bersama Anda daripada yang Anda butuhkan, setiap kali Anda berkontribusi.